ItineraryPilihan Editor

7 Hal yang Bikin Gunung Api Purba Nglanggeran Seru buat Didaki

Dibanding Gunung Prau dan Gunung Andong, Gunung Api Purba memang kalah tenar. Tapi, meskipun kalah tenar, bukan berarti pendakian Gunung Api Purba kalah seru. “Masa?” Kamu masih nggak percaya? Kalau masih ragu, ini TelusuRI kasih 7 hal yang bikin gunung ini seru buat didaki:

1. Cuma sekitar satu jam perjalanan dari Kota Jogja

Gunung Api Purba

Karya seni “instagrammable” di Nglanggeran/Fuji Adriza

Gunung Api Purba Nglanggeran cuma sekitar satu jam perjalanan dari pusat kota Yogyakarta. Letaknya di Desa Nglanggeran, Kecamatan Patuk, Kabupaten Gunung Kidul. Untuk ke sana, gampang saja. Kamu hanya perlu berkendara mengikuti Jalan Wonosari, melewati Bukit Bintang, lalu berbelok ke arah timur di ujung tanjakan. Dari sana ikuti saja jalan. Kamu nggak akan nyasar soalnya petunjuknya jelas sekali.

2. Cocok untuk pemula

GAP

Plang lucu ala Gunung Api Purba/Fuji Adriza

Tinggi gunung ini nggak sampai 1.000 mdpl—cuma 700 mdpl. Medannya juga nggak begitu terjal. Hanya ada beberapa tanjakan yang lumayan ekstrem. Tapi tenang saja, walaupun ekstrem kamu nggak bakal kesulitan mendakinya. Pengelola sudah membuat anak tangga dari batu supaya tanahnya nggak mengalami erosi. Sumber air juga ada, walaupun agak tersembunyi. Makanya gunung ini cocok sekali buat para pemula.

3. Nggak perlu kemping

Gunung Api Purba

Berjalan di celah batuan/Fuji Adriza

Jalan santai, kamu bakal tiba di puncak dalam waktu satu jam. Jadi, kecuali kamu memang pengen kemping, kamu nggak perlu bawa tenda kalau ke sini. (Gunung ini cocok banget buat kemcer alias kemping ceria.) Kalau mau bawa alas, bawa saja matras atau terpal. Karena di tempat ini banyak pohon, kamu juga bisa hammocking di sini.

4. Nggak perlu bawa bekal banyak-banyak

Gunung Api Purba

Pemandangan dari puncak/Fuji Adriza

Karena perjalanannya cuma sebentar, kamu nggak perlu bawa bekal banyak-banyak. Satu botol air 1,5 liter sudah lebih dari cukup untuk satu orang. Kalau mau bawa kompor, nggak ada yang melarang. Tapi, kalau mau praktis, kamu juga bisa membekali diri dengan aneka makanan yang dijual di dekat base camp pendakian. Lagian, di beberapa pos juga ada orang yang jualan makanan dan minuman.

5. Bisa lihat fenomena geologi unik

Gunung Api Purba

Pengunjung berpose di puncak/Fuji Adriza

Gunung Api Purba ini sebenarnya adalah sebuah fenomena geologi yang unik. Tebing-tebing breksi yang sekarang bisa kamu lihat konon berasal dari letusan sebuah kawah gunung api purba yang masih belum diketahui letaknya. Peristiwa geologi membuat bongkah-bongkah breksi raksasa itu membentuk celah-celah yang sekarang dijadikan sebagai jalur pendakian.

6. Gunung Api Purba terkelola dengan baik

Gunung Api Purba

Banyak spot tersembunyi di Gunung Api Purba/Fuji Adriza

Kawasan wisata Gunung Api Purba terkelola dengan baik. Demi kenyamanan, berbagai fasilitas bagi para wisatawan disediakan. Kebersihannya juga sangat terjaga. Di banyak sudut disediakan tong agar para wisatawan nggak membuang sampah sembarangan. Selain tong sampah, ditancapkan pula banyak plang edukatif berbahasa kekinian yang mengajak wisatawan untuk tidak membuang sampah sembarangan.

7. Banyak spot “instagrammable”

GAP

Jalan turun/Fuji Adriza

Banyak sekali spot instagrammable di sini. Lumayan buat nambah-nambah feed Instagram. Di dekat base camp ada beberapa gua dan ornamen-ornamen lucu (misalnya replika alat berburu zaman prasejarah plus patung babi sedang dipanggang). Kalau nggak mau kelewatan, taruh kamera atau ponselmu dalam jangkauan.

Jadi, tertarik buat ke Gunung Api Purba?

TelusuRI

Jika tidak dituliskan, bahkan cerita-cerita perjalanan paling dramatis sekali pun akhirnya akan hilang ditelan zaman.
Related posts
Itinerary

Seharian di Semarang, Bisa Traveling ke mana Aja?

Itinerary

5 Jurus Jitu biar Nggak Stres pas Traveling

Pilihan EditorTravelog

Mengulang Waktu di Timur: Pala, Muara, dan Kejora (2)

Itinerary

Berkenalan dengan "Dol," Alat Musik Tradisional dari Bengkulu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *