Itinerary

7 Hal yang Hanya Akan Kamu Sadari kalau Sudah Traveling ke Jogja

Dari feed Instagram atau dari tulisan-tulisan perjalanan, kamu bisa ngintip suasana Jogja. Tapi, kamu cuma bakal bisa tahu 7 hal berikut kalau kamu bener-bener traveling ke Jogja. Apa saja, sih?

1. Ternyata di Jogja itu banyak banget atraksi wisata

Perempatan Tugu Jogja di siang hari/Fuji Adriza

Sepulang dari traveling ke Jogja, kamu bakal sadar kalau ternyata banyak banget atraksi wisata di Jogja. Selain Kalibiru, Tebing Breksi, Kebun Bunga Matahari di pesisir barat Yogayakarta, ternyata masih banyak lagi yang bisa dilihat di daerah istimewa itu.

Ini juga yang bakal bikin kamu sadar kalau waktu sehari dua hari sama sekali nggak cukup buat menjelajahi Jogja. Jadi, kapan ke Jogja lagi?

2. Ternyata Borobudur itu letaknya bukan di Jogja

Orang-orang yang belum pernah ke Jogja pasti nyangka kalau Candi Borobudur ada di Jogja. Wajar saja sebenarnya kalau banyak yang mikir kayak gitu, soalnya perjalanan ke Borobudur biasanya satu “paket” dengan perjalanan ke Jogja.

Padahal sebenarnya Borobudur itu letaknya di Magelang, di provinsi tetangga D.I. Yogyakarta, yakni Jawa Tengah. Dari Jogja kamu perlu berkendara sekitar 30 kilometer buat mencapai Borobudur.

3. Ternyata dengan uang di bawah Rp 10 ribu masih bisa beli makan enak

7 tempat nongkrong murah meriah di jogja

Suasana di Angkringan KR/Fuji Adriza

Kamu mungkin sudah pernah dengar bahwa di Jogja itu biaya hidup masih murah, termasuk biaya makan. Tapi kamu pasti bakal kaget sendiri ketika, pas traveling ke Jogja, menemukan bahwa kamu masih bisa beli makan enak dengan uang Rp 10 ribu—setidaknya makan enak versi mahasiswa.

Dengan uang segitu pagi-pagi kamu bisa beli nasi uduk atau nasi kuning. Harga makanan di burjo juga masih banyak yang di bawah kisaran Rp 10 ribu. Bawa Rp 10 ribu ke angkringan kamu juga masih bisa makan macam-macam.

4. Ternyata Jogja itu agak beda dari yang ditampilkan di FTV

Jogja itu sering banget jadi lokasi pengambilan gambar film FTV. Dalam film-film itu Jogja digambarkan sebagai tempat di mana orang-orang lokal ke mana-mana pakai blangkon, ngomongnya selalu medok, tempatnya sepi, di mana-mana ada andong, dll.

Kenyataannya ya nggak begitu-begitu amat. Memang ada tempat yang seperti di FTV itu. Tapi Jogja itu luas banget dan orangnya bermacam-macam. Dan kendaraan bermotor udah banyak banget di Jogja sehingga andong lebih cenderung ngetem di lokasi-lokasi turistik.

5. Ternyata nasi kucing itu buat manusia

7 tempat nongkrong murah meriah di jogja

Di malam hari trotoar di selatan Stasiun Tugu berubah jadi lapak Kopi Joss/Fuji Adriza

Mungkin sebelum traveling ke Jogja kamu nyangka bahwa nasi kucing itu adalah makanan buat kucing. Kamu nggak sendiri, Sob. Banyak orang selain kamu yang juga berpikiran kayak gitu.

Kenyataannya, nasi kucing adalah nasi buat dikonsumsi oleh manusia. “Lho, kenapa bisa dibilang nasi kucing?” Karena porsinya kecil banget kayak porsi makan kucing. Nasi kucing ini biasanya dijual di sebuah lapak yang disebut angkringan.

6. Ternyata jalan antarkota dalam provinsi bisa semulus itu

Terbiasa hidup keras di Wakanda, pas traveling ke Jogja kamu pasti bakal kaget sendiri mendapati bahwa jalan antarkota dalam provinsi bisa semulus itu. Jalanan dalam provinsi di D.I. Yogyakarta memang jarang banget yang bolong-bolong, Sob.

Nggak percaya? Coba saja susuri sendiri jalan ke pantai-pantai di Gunung Kidul. Kalau itu terlalu jauh buat kamu, coba naik motor dari Kota Yogyakarta ke Pantai Parangtritis di Bantul.

7. Ternyata di jalan ada yang nyalip dari kiri—banyak

tahun baru di jogja

Suasana siang di Tugu Jogja/Fuji Adriza

Pengendara sepeda motor di Yogyakarta punya sebuah kebiasaan yang—bisa dibilang—unik, yakni menyalip dari sebelah kiri. Kondisi lalu-lintas yang ramai lancar di Jogja bikin para pengendara sepeda motor di sana terbiasa buat nyalip di sebelah kiri.

Di daerah lain mungkin kebiasaan ini bakal mengundang suara klakson dan caci maki, Sob. Tapi di Jogja enggak. Jadi, kalau kamu traveling ke Jogja, harap maklum kalau banyak pengendara yang nyalip dari kiri. Jangan nesu.

Jadi, bakal ke Jogja lagi nggak?


Kenali Indonesiamu lebih dekat melalui Instagram dan Facebook Fanpage kami.

Tertarik buat berbagi cerita? Ayo kirim tulisanmu.

Jika tidak dituliskan, bahkan cerita-cerita perjalanan paling dramatis sekali pun akhirnya akan hilang ditelan zaman.

Jika tidak dituliskan, bahkan cerita-cerita perjalanan paling dramatis sekali pun akhirnya akan hilang ditelan zaman.
Artikel Terkait
Itinerary

Desa Muncar dan Kopi Temanggung

Itinerary

Memahami Lebih Dalam tentang Permakultur

Itinerary

5 Destinasi Budaya 'Memorable' ala Jovita Ayu

ItineraryPilihan Editor

Rumapala dan Cerita Memberdayakan Pala Banda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *