Itinerary

5 Hal Gratis yang Bisa Kamu Lakukan di Jogja

Sebagai salah satu destinasi wisata paling tenar di Indonesia, ternyata nggak semua atraksi di Jogja yang dikomersilin. Makanya masih banyak banget hal-hal gratis yang bisa kamu nikmati di Jogja. Lima yang di bawah ini misalnya:

1. Nonton “Jazz Mben Senen”

Kalau kamu kebetulan ada di Jogja pas Senin malam, kamu mesti mampir ke Jazz Mben Senen (yang artinya “jazz setiap Senin”). Ini adalah salah satu acara paling keren di Jogja, tempat para pencinta musik jazz rutin ngumpul. Lokasinya di Bentara Budaya Yogyakarta, Kotabaru.

Musisi-musisi yang ngejam bakalan mainin beragam subgenre jazz, dari mulai swing, bebop, ragtime, sampai yang lebih kontemporer kayak funk, fusion, bahkan smooth jazz. Selain musisi-musisi lokal (yang berpengalaman internasional), Jazz Mben Senen juga sering disamperin musisi-musisi tenar, misalnya Dwiki Dharmawan, Waljinah, Jikustik, dll.

rute sepeda jogja
Kotagede via morishige.wordpress.com

2. Menyusuri lorong-lorong Kotagede

Udah nonton film Before Sunrise? Kalau udah mungkin kamu inget adegan pas Celine dan Jesse jalan lewat lorong-lorong kecil di Vienna. Nah, kamu nggak perlu ke Vienna buat ngerasain jalan lewat lorong-lorong kayak gitu, soalnya di Jogja juga ada.

Lokasinya di Kotagede yang dulu pernah jadi pusatnya Kerajaan Mataram Islam. Jejak-jejaknya masih ada kok sampai sekarang. “Mblusuk” dikit kamu bakalan nyampe di Masjid Agung Kotagede yang dibangun tahun 1640!

3. Nonton Ngayogjazz

Kamu pasti nggak bakal percaya kalau ada festival jazz yang gratis. Tapi ini nyata, Sob. Sejak pertama kali diadakan dulu, Ngayogjazz gratis. Biasanya festival jazz keren ini diadakan sekitar bulan November dan Desember.

Serunya, Ngayogjazz biasanya berlangsung di desa-desa wisata di pelosok DIY, entah di Sleman, Bantul, atau Kulonprogo. Cuma di Ngayogjazz kamu bisa nonton musisi-musisi sekaliber Idang Rasjidi, Chandra Darusman, Trie Utami, Tohpati, dll. tampil di desa.

Djaduk Ferianto nyanyi impromptu di Ngayogjazz Kotagede/Fuji Adriza

4. Nyobain tantangan “Beringin Kembar”

Malam-malam, cobain deh jalan ke Alun-alun Kidul. Di sana kamu bakalan menjumpai sepasang pohon beringin kembar. Katanya sih kalau kamu bisa lewatin beringin kembar itu dengan mata tertutup, keinginanmu bakalan terpenuhi.

Selain itu di Alun-alun Kidul juga ada banyak penjual makanan dan persewaan odong-odong penuh lampu warna-warni.

5. Foto-foto di Tugu Jogja

Sekitar satu kilometer ke utara dari Malioboro, ada sebuah tugu yang jadi ikon Jogja, yakni Tugu Jogja. Dulu banget, waktu Tugu Jogja masih dikenal sebagai Golong Gilig (dan lebih tinggi dari sekarang), monumen ini jadi simbol perjuangan rakyat melawan kekuatan kolonial.

Tugu Jogja biasanya mulai rame sore menjelang senja. Agak malam dikit bakalan bermunculan setan-setan KW seperti pocong, kuntilanak, sampai Valak.

Gimana? Tertarik buat nyoba?


Jika tidak dituliskan, bahkan cerita-cerita perjalanan paling dramatis sekali pun akhirnya akan hilang ditelan zaman.

Jika tidak dituliskan, bahkan cerita-cerita perjalanan paling dramatis sekali pun akhirnya akan hilang ditelan zaman.
Artikel Terkait
ItineraryNusantarasa

Berburu Kuliner Bersejarah Khas Salatiga (1)

ItineraryNusantarasaPilihan Editor

Nasi Jangkrik, Kuliner Warisan Sunan Kudus

ItineraryPerjalanan Lestari

Ngeteh Sore di Artani, Toko Curah Ramah Lingkungan Pertama di Makassar

Itinerary

Gunung Bantur dalam Bingkai Kintamani

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.